Aluminum dalam Deodorant dan Anti-perspirant, Bahayakah?

Bau badan dan keringat sering kali dikonotasikan sebagai hal yang negatif. Padahal, dua hal ini merupakan hal yang berbeda.

Keringat. adalah sebuah cara tubuh kita untuk mengeluarkan zat-zat sisa hasil metabolisme tubuh atau bahkan racun dari dalam tubuh. Itu mengapa, semua orang pasti berkeringat. Pada dasarnya, keringat manusia tidak berbau. Lho, kok ada keringat yang bau dan menghasilkan bau badan?

source: https://www.sweatblock.com/

Bau badan. Bau badan disebabkan oleh bakteri anaerobik yang ada di tubuh kita. Saat keringat bertemu dengan bakteri yang ada di tubuh, bakteri ini akan mengubah keringat menjadi asam. Bakteri ini dapat berkembang biak melalui keringat sebagai medianya dan menghasilkan ‘bau badan’. Selain bakteri, bau badan dapat disebabkan ole beberapa hal lain seperti obesitas, konsumsi obat-obatan tertentu, penyakit (misalnya diabetes), konsumsi makanan tertentu dan infeksi.

Dari sini kita bisa melihat bahwa keringat merupakan suatu hal yang normal terjadi dan tidak perlu dihilangkan, sedangkan bau badan merupakan hal lain yang terjadi akibat pola hidup dan makanan kita.

Lalu apa kaitannya dengan deodoran dan anti-perspirant?

Deodorant vs Anti-perspirant

Deodoran, seperti namanya de-odor adalah penghilang bau. Deodoran di formulasikan untuk menghilangkan bau badan namun tidak menghambat produksi keringat. Ketika kita menggunakan deodoran, perlu dipahami bahwa kita akan tetap berkeringat. Deodoran akan membuat kulit kita asam sehingga tidak menjadi sarang bakteri yang berpotensi beraksi dengan keringat kita dan menghasilkan bau badan. Deodoran biasanya mengandung parfum sintetis untuk menyamarkan bau badan.

Anti-perspirant lain halnya dengan deodoran, anti-perspirant berfungsi untuk menghambat keluarnya keringat. Anti-perspirant yang ada di pasaran biasanya menggunakan senyawa aluminum, seperti aluminum chloride dan aluminum chlorohydrate. 

Source: https://www.scienceabc.com/

Senyawa aluminum ini berguna untuk menghambat keluarnya keringat. Ketika senyawa aluminum bereaksi dengan keringat, aluminum berubah menjadi gel yang menghambat saluran keringat. Keringat masih akan diproduksi oleh tubuh kita, karena keringat merupakan cara tubuh kita mengeluarkan zat sisa dari dalam tubuh, namun keringat tidak akan keluar di area dimana anti-perspirant atau aluminum ini diaplikasikan.

Dampak Aluminum pada Kesehatan

Senyawa Aluminum yang digunakan pada deodoran anti-perspirant berfungsi untuk menghambat keluarnya keringat ke permukaan kulit. Penelitian menyatakan bahwa Aluminum pada anti-perspirant yang digunakan setiap hari di are ketiak dapat diserap dna masuk kedalam kulit sehingga mepengaruhi kerja hormon estrogen. Hormon estrogen disinyalir dapat menyebabkan kanker payudara. Namun, hingga sekarang belum ada studi yang bisa mengkonfirmasi hubungan lansung penggunaan Aluminum dengan pertumbuhan sel kanker pada jaringan payudara. Hal yang sama juga dinyatakan oleh American National Cancer Institute, Cancer Research UK, the American Cancer Society. Saat ini, dibutuhkan riset dan penelitian lebih lanjut untuk mengetahui hubungan langsung antara penggunaan Aluminum pada anti-perspirant dengan kanker payudara.

Penyakit Alzheimer biasa menyerang orang tua

Selain kanker payudara, penggunaan Aluminum juga diduga menjadi penyebab penyakit Alzheimer. Sebuah studi di tahun 1985 menemukan bahwa pasien Alzheimer memiliki kandungan Aluminum dengan kadar yang sangat tinggi di otak mereka. Namun, menurut Alzheimer Association, kadar Aluminum di otak penderita Alzheimer dapat berasal dari banyak hal seperti panci, kaleng, obat-obatan, bukan hanya berasal dari anti-perspirant. Menurut Alzheimer Association, penelitian saat ini belum bisa mengkonfirmasi hubungan langsung penggunaan Aluminum pada produk anti-perspirant dengan potensi penyakit Alzheimer.

Dampak Aluminum pada Lingkungan

Aluminum terdapat di alam sebagai bahan tambang yang tidak dapat diperbarui dalam bentuk Aluminium silicate. Untuk bisa digunakan seagai bahan aktif di deodoran dengan kandungan anti-perspirant, Aluminium silicate melalui proses pemurnian yang panjang, membutuhkan energi yang besar sehingga menghasilkan emisi atau jejak karbon yang tinggi.

Proses pemurnian Aluminum juga menghasilkan limbah buangan yang mencemari lingkungan. Penelitian menunjukkan bahwa Aluminum salts dapat mencemari air membuat air menjadi asam dan beracun bagi tanaman dan hewan yang hidup di lingkugan tersebut.

Nama pada Kemasan

Auminum chloride dan aluminum chlorohydrate

Solusi & Alternatif

Permasalahan tentang bau badan, bukan lah hal yang bisa diselesaikan dalam waktu singkat. Untuk megurangi bau badan, kita bisa mencoba menerapkan poa hidup sehat seperti rajin berolahraga dan juga mengatur asupan gizi kita, misalnya dengan mengurangi makanan berlemak dan berminyak

Selain itu, kita bisa mencoba beralih ke deodoran berbahan natural, sehingga aman untuk kulit dan aman untuk bumi.

Vegan
Out of stock
Rp90,000.00
Vegan

Health & Beauty

Natural Deodorant Spray

Rp100,000.00
Vegan

Health & Beauty

Natural Solid Deodorant

Rp100,000.00

Jadi bagaimana? masih mau pakai deodoran dengan kandungan antiperspirant?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *