Minat Investasi Berkelanjutan Tumbuh Pesat, BNP Paribas Asset Management Jelaskan Manfaatnya Bagi Anak Muda

investasi berkelanjutan

Topik investasi keberkelanjutan dan inklusivitas saat ini merupakan topik yang hangat dibicarakan dan merupakan salah satu tujuan dari pertemuan Presidensi G20 Indonesia. Topik keberkelanjutan ini bukan hanya merupakan fokus para pemimpin dunia, melainkan juga menjadi perhatian masyarakat, khususnya generasi muda yang sangat memperhatikan masa depan yang berkelanjutan, di antaranya mengenai pelestarian lingkungan dan isu sosial lainnya. Kepedulian ini terlihat bukan hanya dari nilai-nilai kehidupan, tetapi juga dalam hal berinvestasi.

Di sisi investasi, istilah investasi berkelanjutan ini dikenal dengan sustainable and responsible investment dan telah dimulai di negara berkembang, khususnya di Eropa dan telah menarik minat banyak investor baik institusi maupun individual. Nilai aset dana kelolaan yang mengusung tema berkelanjutan di Asia (tidak termasuk Jepang) tercatat melonjak dua kali lipat dari tahun sebelumnya[1] menjadi USD 71 Miliar di Triwulan 1 2022, walaupun masih cukup jauh bila dibandingkan dengan Eropa yang telah mencapai USD 2,2 Triliun di periode yang sama.

Tercatat Generasi Millennial di dunia lebih tertarik pada investasi yang berkelanjutan atau memiliki dampak positif pada sosial dan lingkungan[2]. Salah satu alasan yang menarik para investor khususnya generasi muda terhadap investasi yang berkelanjutan adalah harapan agar perusahaan dan kegiatan bisnis dapat mengelola sumber daya alam secara ramah lingkungan serta memperhatikan kesejahteraan sumber daya manusia, sehingga diharapkan di masa depan generasi ini dapat tetap menikmati sumber daya alam yang ada dengan kualitas yang sama dan bahkan lebih baik.

Menurut BNP Paribas Asset Management, investasi dengan tema berkelanjutan memberikan beberapa manfaat bagi para investor, diantaranya:

  • Pertama, membantu upaya mengatasi masalah perubahan iklim global. Pemerintah tengah melakukan berbagai upaya untuk mengatasi isu pemanasan iklim yang timbul akibat aktivitas manusia yang meningkatkan emisi gas karbon. Jejak karbon yang kita hasilkan ini dapat berdampak negatif bagi lingkungan seperti kekeringan, cuaca ekstrim, penularan penyakit dan berbagai kerusakan alam lainnya. Dengan memilih investasi yang berkelanjutan secara tidak langsung akan mendorong pelaku bisnis untuk mencari metode alternatif yang lebih ramah lingkungan agar dapat mengurangi jejak karbon.
  • Kedua, investor bisa berinvestasi sambil berkontribusi pada pelestarian lingkungan dan kegiatan sosial. Salah satu bentuk nyata investasi ini adalah reksa dana SRI (Sustainable Responsible Investment) yang ditawarkan oleh Manajer Investasi yang memiliki fitur untuk menyisihkan sebagian dari total dana kelolaanya untuk disalurkan ke program yang mendukung pelestarian lingkungan dan memberikan dampak sosial yang baik.
  • Ketiga, investasi berkelanjutan secara historis juga memberikan imbal hasil jangka panjang yang kompetitif dengan pengelolaan risiko yang lebih baik dibandingkan dengan investasi konvensional. Pada investasi berbasis ESG (Environment, Social dan Governance), tim investasi mempertimbangkan kriteria ESG ke dalam pemilihan instrumen investasi sebelum mengambil keputusan investasi berdasarkan analisis fundamental keuangannya. Kriteria ESG ini digunakan untuk memilih emiten dengan penerapan praktik bisnis sesuai standar ESG yang baik. Selain itu,  investasi jenis ini juga dapat membantu investor untuk menghindari potensi isu yang kontrovesial yang dapat mempengaruhi kinerja dari instrumen investasi tersebut.

Berdasarkan data KSEI per April 2022, jumlah investor reksa dana di Indonesia telah mencapai 7,9 juta[1]. Lebih lanjut, sekitar 60% dari investor di Indonesia berusia di bawah 30 tahun, hal ini menunjukkan bahwa anak muda di Indonesia saat ini mulai paham akan pentingnya berinvestasi.

Para investor muda sekarang lebih mudah dalam memilih instrumen investasi yang berbasis konsep berkelanjutan, karena konsep ini telah mulai tersedia di pasar. Investor pemula pun dapat mulai berinvestasi lewat reksa dana berbasis ESG. Priyo Santoso, Presiden Direktur PT BNP Paribas Asset Management (PT BNP Paribas AM), mengatakan bahwa investasi yang menerapkan filter ESG menjadi pendekatan yang tepat saat ini untuk menyadari semakin pentingnya peranan investasi terhadap keberlanjutan masa depan dan juga terhadap perekonomian bangsa.

“PT BNP Paribas Asset Management menyadari bahwa isu sosial dan lingkungan memainkan peran yang sangat penting saat ini dan di masa yang akan datang. Oleh karena itu, kita semua memiliki andil untuk ikut terlibat dalam menjaga lingkungan dan bumi melalui berbagai cara karena kitalah yang menjadi The Future Makers. Kami sebagai manajer investasi pun ikut menerapkannya lewat investasi. Untuk itu perusahaan terus berinovasi melalui solusi yang fokus kepada investasi berkelanjutan untuk menyesuaikan dengan kebutuhan masyarakat, khususnya anak muda,” ucap Priyo.

Priyo melanjutkan, PT BNP Paribas Asset Management menawarkan solusi investasi yang berkelanjutan (Sustainable Responsible Investment) melalui tema produk dan strategi investasi yang berfokus pada jangka panjang, proses investasi yang terstruktur yang menekankan tata kelola yang baik yang diformulasikan dalam produk reksa dana yang secara khusus mengusung tema ESG dan SRI.

Permintaan akan investasi berbasis ESG di Indonesia sendiri mulai menunjukkan tren kenaikan. Per Desember 2021, dana kelolaan reksa dana berbasis ESG di PT BNP Paribas Asset Management mencapai Rp 5,2 triliun atau naik signifikan dibanding tahun 2019 yang hanya sekitar Rp 1 Triliun. Pertumbuhan juga terjadi di sisi produk di industri reksa dana di Indonesia dimana pada tahun 2021 tercatat ada 15 produk reksa dana berbasis ESG[2] dimana PT BNP Paribas Asset Management menyumbang 3 produk yaitu Reksa Dana Indeks BNP Paribas SRI-KEHATI, Reksa Dana Syariah BNP Paribas Cakra Syariah USD dan Reksa Dana Syariah BNP Paribas Greater China Equity Syariah USD.

“Kami berupaya memberikan nilai tambah bagi investor muda untuk dapat berinvestasi sambil berkontribusi positif terhadap lingkungan dan sosial. Hal ini kami lakukan misalnya dengan menambahkan fitur dana sosial ke dalam reksa dana kami untuk disalurkan ke pengembangan program sosial, sehingga dampaknya dapat lebih dirasakan secara langsung untuk pengembangan ekonomi dan sosial masyarakat di daerah yang menjadi sasaran program. Para investor muda juga dapat mengetahui perkembangan dana yang mereka miliki dalam membantu pemberdayaan di daerah tersebut secara transparan melalui media publik,” ungkapnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.